Alur Cerita My In-Laws Are Obsessed With Me Novel Bab 1

Alur Cerita My In-Laws Are Obsessed With Me Novel Bab 1

jsmalfamart.com– Halo sobat jsm, jumpa lagi bersama admin yang selalu setia dengan memberikan kalian semua informasi terbary dan juga terupdate seperti halnya dengan Alur Cerita My In-Laws Are Obsessed With Me Novel Bab 1 yang akan admin sajikan di pembahasan kali ini.

Seiring dengan berkembanya zaman, novel tidak hanya ada di buku atau majalah saja ya sobat. Melaikan kalian juga dapat membacanya melalui smartphone kalian dengan berbagai macam genre yang asik untuk kalian pecinta membaca pastinya.

Nah, pada kesempatan kali ini admin akan membagikan sedikit sinopsis atau alur cerita manga yang saat ini sedang populer dan bahkan sedang diburu oleh berbagai kalangan terutama pecinta membaca. Seperti apa keseruannya, berikut dibawah ini pembahasan yang akan admin sajikan. Simak sampai akhir ya guys.

Alur Cerita My In-Laws Are Obsessed With Me Novel Bab 1

“Saya mendengar bahwa Viscountess Verdi dikritik oleh mertuanya karena tidak dapat hamil, dan bahwa dia diberitahu untuk menemukan nyonya tepat di wajahnya.”

“Ya ampun, aku juga mendengarnya! Tapi saya dengar yang sebenarnya impoten adalah suaminya.”

“Menurutmu itu buruk? Teman dekat saya menikah baru-baru ini, dan ternyata mertuanya

terlibat dan mencoba memberitahunya bagaimana merawat suaminya di tempat tidur!

“Astaga!”

Ruang dansa.

Para wanita, dengan mulut tertutup oleh penggemar mereka, dengan bersemangat bergosip tentang satu topik itu. Aku, yang entah bagaimana terjebak dalam semua ini, tidak melakukan apa-apa selain menyeruput sampanye.

“Saya harus melaporkan berapa banyak suami saya makan setiap hari. Pada tingkat ini, mereka akan meminta saya untuk memeriksa berapa gram saus pada daging yang dia makan. ”

Di bawah lampu gantung mewah.

Para wanita, berpakaian indah, saling memandang dan menghela nafas panjang. Semua bersatu dalam ekspresi badai mereka.

Baca Juga : 4 Pasar / Industri Terbesar Di Dunia

Para mertua.

Meskipun secara teknis mereka adalah keluarga, hubungan seseorang tidak akan pernah bisa sedekat keluarga sejati.

Para istri yang baru saja menghela nafas melihat ke arahku, yang tidak mengatakan sepatah kata pun selama ini.

“Yang Mulia Lapileon, Anda belum mengatakan apa-apa.”

Seolah kata-kata itu adalah pemicu, mata semua orang melebar saat mereka melihatku.

Pupil mata mereka yang berkedip-kedip dengan jelas berkata, ‘Anda juga menumpahkan teh’.

“Bukankah sudah setahun sejak kamu menikah?”

Sudah setahun? Aku bahkan tidak menyadarinya.

“Para Lapileon masih memiliki Grand Duchess awal, Gloria.”

“Wow, dia masih sehat?”

“Untuk memperburuk keadaan, Yang Mulia diam. Setidaknya suami kita penuh kasih sayang…”

“Untuk berpikir bahwa dia harus berurusan dengan Yang Mulia dan Nyonya Gloria …”

“Ya ampun, sekarang aku memikirkannya, bukankah keluarga Lapileon juga memiliki Sercia?”

“Ah! Kakak perempuan Yang Mulia…!”

Permisi. Saya masih belum mengatakan apa-apa.

Kenapa kalian semua menatapku dengan mata kasihan seperti itu?

Aku melihat perlahan pada wanita yang mengobrol di antara mereka sendiri. Setelah meletakkan gelas sampanye yang kosong, saya akhirnya berbicara.

“Memang benar bahwa Grand Duchess Gloria dan Lady Sercia ada di sana, dan Yang Mulia diam.”

Semua orang mulai mengajari dan menawarkan kata-kata kasihan. Di wajah mereka ada senyum simpatik yang mengatakan ‘setidaknya aku lebih baik darinya.’

Baca Juga : Cara Membuka Usaha Toko Elektronik Yang Sukses

Orang-orang ini, yang hanya merasa superioritas ketika mereka menempatkan seseorang di bawah diri mereka sendiri. Orang-orang ini, yang merasa lega melihat penderitaan orang lain.

Mereka diberikan pada pertemuan seperti ini.

Saat aku hendak berbicara, aku merasakan sebuah lengan melingkari pinggangku.

“Akhirnya aku menemukanmu, istriku.”

Aroma yang familiar dan rambut hitam menggelitik pipiku.

“K-kami menyapa Yang Mulia…!”

Saat melihat suamiku yang mereka sebut dingin beberapa saat yang lalu, semua orang buru-buru memberikan salam mereka.

Namun, suamiku, Theodore Dane Lapileon, bahkan tidak melirik mereka, dan memelukku dalam pelukannya.

“Aku mencarimu selama berabad-abad. Jika saya tidak melihat Anda bahkan untuk satu menit, saya merasa sangat cemas sehingga saya tidak bisa bernapas.

Pada keluhan kecilnya, saya mendorong pipinya dengan telapak tangan saya, seperti yang selalu saya lakukan.

Saat aku mengatakan itu, seorang anak kecil muncul dari kanan.

“Yang Mulia! Ibu bilang itu menggelitik! Cepat dan lepaskan dia!”

Itu adalah pewaris Grand Duke Lapileon: putra sah saya, Celphius Sultan Lapileon. Anak itu menarik seragam Theodore, mencoba yang terbaik untuk menariknya menjauh dariku.

“Ya, tindakan memalukan macam apa itu? Theo.”

Baca Juga : 9 Fashion Blogger Italiane Persi Terbaru

Seorang wanita berambut merah dengan mudah melepaskan Theodore dariku, sebelum mengarahkan lidahnya ke arahnya. Kemudian, dia tersenyum lebar sebelum merentangkan tangannya lebar-lebar ke arahku.

“Sasha! Aku disini.”

“… Kakak perempuan Seci. Kamu turun dariku juga, itu menggelitik. ”

Itu adalah kakak perempuan Theodore, Sercia Jane Lapiileon.

“Di mana gatalnya? Aku akan menggaruknya untukmu!”

*TL/N: Gatal dan gelitik adalah kata yang sama dalam bahasa Korea.

“S-kakak. Peluk aku juga!”

Satu-satunya kerabat darah Theodore yang masih hidup, Violet Lapileon.

“Violet, bukankah aku sudah memberitahumu bahwa kamu harus memanggilnya sebagai Yang Mulia
Yang Mulia dan bukan saudara perempuan?”

Paman Theodore, Finneas Gun Lapileon.

Dan terakhir…

“Kenapa kamu membuat keributan di ballroom?”

“N-Nyonya Gloria!”

Itu adalah Gloria Em Lapileon, Grand Duchess awal, yang sangat sehat, terlepas dari rambutnya yang putih.

Pada kemunculan tiba-tiba keluarga Lapileon, wajah para wanita memutih, dan mereka sepertinya tidak bisa mengangkat kepala.

“Sulit untuk menghadiri pesta dansa pada usia ini.”

Gloria berjalan ke sisiku dan menghela nafas secara dramatis saat dia meraih lenganku. Aku tersenyum sedikit saat aku mendukungnya.

“Kamu masih sangat sehat.”

Baca Juga : 10 Aplikasi Terbaik Untuk Bisnis Kecil Di Tahun 2021

“Sasha,” Gloria memanggilku dengan penuh kasih sayang.

“Cepat dan pilih jika kamu tidak ingin kami mengikutimu seperti ini,” lanjutnya sambil tertawa kecil.

“Haruskah aku memberimu ranjau, atau mungkin tanah Lapileon? Aku sudah memberitahumu bahwa aku akan memberimu apa pun yang kamu inginkan, karena kamu menyelamatkan kami.”

“Aku benar-benar tidak butuh apa-apa.”

“Jika kamu benar-benar tidak memilih, aku mungkin akan memberimu seluruh kadipaten Lapileon.”

Semua orang tersentak setelah mendengar apa yang dikatakan Gloria. Aku bisa merasakan tatapan kagum mereka padaku.

Aku menatap mertuaku, yang berdiri di sekitarku begitu kukuh sehingga seolah-olah mereka bisa membelah Laut Merah, dengan ekspresi hancur.

‘…Tapi aku harus mengajukan cerai.’

Masalah saya adalah mertua saya terlalu terobsesi dengan saya.


Sementara semua makhluk hidup lainnya menjadi hidup di musim semi, saya sekarat.

“Jika kamu berpikir kamu akan mati, maka mati saja. Mengapa kamu masih bernafas dan berpegang teguh pada kehidupan ini?”

Suamiku yang telah berjanji bahwa dia akan mencintaiku. Kekasihku yang mengatakan dia akan membuatku bahagia.

Tidak ada jejak Siph yang akan tersenyum malu-malu di depanku.

“Sasha?”

Bibirnya, yang pernah memberiku kebahagiaan…

“Mati saja.”

Membunuhku.

“Kamu harus mati agar warisan menjadi milikku. Saya memiliki segunung hutang. Kamu mencintaiku, bukan? Jadi, kamu bisa memberiku bantuan kecil ini dan mati, kan?”

Siph menggerakkan rambut yang menempel di dahiku yang berkeringat. Aku ingin bangun dan menampar wajah tebal itu. Tapi anehnya, tubuhku tidak mau mendengarkan.

“Kamu tidak bisa bergerak, kan?”

Siph tersenyum seolah dia telah melihat langsung ke dalam pikiranku.

“Itu karena kutukan itu. Mereka bilang aku bisa membunuhmu dengan ini. Itu mahal, tapi itu adalah pilihan terbaik untuk membunuhmu tanpa meninggalkan bukti apapun.”

Rambut abu-abumu dan mata cerahmu tidak berubah sama sekali. Tapi di dalam, Anda telah berubah.

Setetes air mata yang tertahan di bulu mataku mengalir di pipiku.

Pada saat itu, pintu kamar tidur terbuka,

“Apakah dia masih hidup?”

Dan aku mendengar suara yang meneteskan kekecewaan. Aku merinding di sekujur tubuhku.

“Bagaimana saya bisa sampai di sini?”

Ketika saya melihat sekeliling dengan cemas, saya melihat ibu tiri saya dan saudara perempuan saya Reina, yang tidak memiliki hubungan darah dengan saya.

“Seperti ayahmu, garis hidupmu cukup panjang.”

“Jangan menatapku dengan mata itu. Dia adalah orang yang melihat garis hidup Anda. ”

Mereka adalah keluargaku yang selalu tersenyum ramah padaku.

Satu-satunya keluargaku, yang menangis saat aku mengalami masa sulit dan bergembira saat aku bahagia.

“Jika dia telah menulis surat wasiat yang menjanjikanmu warisan, situasi ini tidak akan terjadi… sayang sekali.”

Kata-katanya kental dengan keserakahan, dan dia terlihat berbeda dari biasanya, bibir merahnya berubah menjadi seringai seperti ular.

“Kita bisa memiliki hubungan ibu dan anak yang baik.”

“Bu, apakah ini berarti kita akan menjadi kaya?”

Reina terkekeh. Meskipun dia adalah seseorang yang dibawa ibu tiriku dari luar, aku benar-benar menganggapnya sebagai saudara perempuanku.

Siph mendekati Reina dan melingkarkan lengannya di pinggangnya. Dan seolah mengatakan padanya bahwa dia cantik, dia mencium pipi kiri Reina.

“Tentu saja, putriku. Anda memiliki waktu yang sulit, kan? Itu semua akan berakhir hari ini.”

“Tidak apa-apa, Sif. Aku percaya padamu.”

Apa? Reina memanggil nama suamiku dengan cara yang sangat manis. Bibir bawahku mulai bergetar. Suara jantungku yang berpacu menyebar ke seluruh tubuhku.

Tidak bisa? Ini bukan…. Ini tidak seperti yang saya pikirkan, kan?

Seolah Reina telah membaca pikiranku, dia memutar kepalanya dan menatapku. Kemudian dia melemparkan kepalanya ke belakang dan tertawa keras.

“Apakah kamu benar-benar berpikir bahwa Siph adalah suamimu?”

“…!”

“Siph menikahimu karena aku memintanya, adikku yang bodoh. Dia berpura-pura mencintaimu!”

Seolah-olah dia sedang mencicipi madu manis, Siph mencium bagian belakang lehernya. Dia tersenyum mendukung kata-kata Reina.

Reina menarik-narik rambut Siph dengan keras dan mengejek.

“Betapa bodohnya. Anda tidak tahu bahwa kami semua sedang menunggu hari kematian Anda.”

Tidak mungkin itu benar. Dia pasti mencintaiku…!

Namun, di mata pria yang memeluk Reina seolah dia berharga, aku tidak ada.
Itu adalah permainan tiga orang dari awal?

Suami yang saya cintai, ibu tiri yang mencintai saya, dan saudara perempuan saya yang ramah. Semua itu?

Hatiku terasa pahit. Saya merasa terjebak dan frustrasi. Saya sangat marah sehingga saya pikir lebih baik menggigit lidah saya dan mati.

“Setelah kamu mati…”

Ibu tiri saya mendekati saya saat saya berbaring, tidak bergerak, dengan bantal kecil.

Tanpa mengubah ekspresinya, dia menempelkan bantal ke wajahku.

Aku tidak bisa bernapas.

Aku bisa melihat Siph dan Reina duduk-duduk di sofa saat mereka melihat ibu tiriku yang membunuhku tanpa rasa bersalah dan aku tercekik.

Bahkan setelah aku mati, aku tidak akan pernah melupakan ini.

Air mata kemarahan tumpah. Pandanganku mulai gelap. Dan, kesakitan, hal terakhir yang kudengar sebelum aku mati adalah gema tawa Reina.

aku mati. Tidak, saya pikir saya akan mati.

Tapi aku hidup kembali. Selain itu, saya kembali ke masa lalu setelah saya menerima warisan saya dan sebelum saya menikah dengan Siph.

Saya tidak tahu alasan mengapa saya hidup kembali. Tetapi jika ini adalah kesempatan saya, saya tidak akan membiarkannya berlalu.

“Saya perlu melindungi hidup dan warisan saya.”

Saya tidak dapat melaporkan orang untuk hal-hal yang belum terjadi. Namun, saya tidak akan bertindak seperti yang mereka pikirkan dalam hidup ini.

“Aku akan mengambil apa yang mereka inginkan. Aku akan benar-benar menginjak-injak mereka dan membuat mereka tunduk di bawah kakiku.”

Untuk melakukan itu, saya membutuhkan seseorang yang akan melindungi saya dan warisan saya. Aku butuh seseorang yang bisa memberiku kekuatan seperti itu.

“Kesepakatan?”

“… Tepat satu tahun. Menikahlah denganku selama satu tahun.”

Untuk percakapan yang membahas pernikahan, nadanya agak ringan. Bagi orang yang duduk di seberang saya, itu mungkin tiba-tiba, tetapi bagi saya itu adalah satu-satunya penyelamat saya.

“Sangat menarik.”

Seorang pria dengan penampilan yang sangat cantik menatapku dari sofa yang berlawanan, dagunya disangga.

Dia memiliki rambut yang gelap seperti malam yang menelan segalanya dan matanya semerah darah.

Dia begitu tinggi sehingga bahkan dengan tumit saya harus melihat ke arahnya dan dia memiliki bahu yang lebar dan kekar sehingga hanya dengan melihatnya saja terasa berbahaya.

Seragamnya sangat pas sehingga Anda bisa melihat garis besar lengan dan pahanya yang berotot.

“Apa yang kamu inginkan?”

Dia adalah Grand Duke Theodore Dane Lapileon yang dikabarkan.

Di masa lalu, keluarga Lapileon adalah yang pertama diberikan gelar Grand Duchy sebagai pengakuan atas kontribusinya kepada mendiang Kaisar dan perluasan Kekaisaran Caster. Setelah itu, mereka adalah rumah yang berdiri di garis depan ketika perang meletus atau ketika pemberontakan muncul.

Betul sekali. Saya akan menggunakan orang ini untuk mendapatkan apa yang saya inginkan.

Saat dia menekuk bagian atas tubuhnya, sepertinya seragamnya terancam robek karena ototnya.

“Karena ini pertama kalinya kita bertemu, kamu tidak datang ke sini karena kamu mencintaiku. Dan kamu pasti pernah mendengar desas-desus tentang aku yang beredar di kalangan bangsawan, jadi kamu juga tidak datang ke sini untuk mencari cinta.”

Dia menangkap dengan cepat. Ini menjengkelkan.

Jika tatapan bisa membunuh, maka tatapannya bisa membunuh jutaan kali lipat.

“Alasan saya datang ke sini?”

Ketika saya mengingat kematian saya lagi, tubuh saya mulai bergetar, tetapi saya mengepalkan kedua tangan saya.

“Sepertinya Anda mengalami mimpi buruk, Nona.”

Aku hanya bisa meninju-

Tidak, aku harus tenang. Aku membutuhkan pria itu.

“Setelah mereka membunuhku, mereka akan mengambil warisanku.”

Dia tertawa kecil setelah mendengar kata-kataku dipenuhi dengan kepastian.

“Kamu tidak perlu khawatir tentang hal-hal yang belum terjadi. Saya memang mendengar bahwa Anda menerima warisan besar, tetapi sepertinya Anda memiliki banyak kekhawatiran – kemungkinan besar tidak berdasar. ”

Ya, alangkah baiknya jika, seperti yang dia katakan, kekhawatiran saya tidak didasarkan pada bukti?

Tapi bagi saya, itu bukan tanpa dasar. Ini adalah sesuatu yang benar-benar saya alami di masa lalu.

Grand Duke Lapileon, terobsesi dengan darah dan perang.

Grand Duke ini, menyebutnya pengobatan, mengirim ahli warisnya, Selphius Sultan Lapileon, ke pedesaan dan bahkan tidak merawatnya. Dengan demikian, rumor bahwa dia adalah seorang barbar menyebar.

Dia terpaksa menikahi seorang wanita yang terus-menerus mengikutinya tetapi bercerai setelah hampir sebulan. Setelah menerima tunjangan besar, mantan istrinya menghilang, dan muncul desas-desus bahwa Grand Duke Lapileon adalah pria yang mengerikan.

Saat bulu matanya yang panjang berkibar, bayangan jatuh di pupil merah Theodore. Melihat wajahnya yang penuh kontemplasi, aku mengubah sikapku dari tadi dan menunjuk ke arahnya.

Apabila kalian ingin mengunduh anime yang satu ini, maka kalian klik saja tautan link yang tekah admin sediakan dibawah ini karena didalam link tersebut telah terdapat berbagai anime untuk kalian saksikan bersama.

Klik disini >>>Unduh Video<<<

Akhir Kata

Mungkin hanya itu saja yang dapat admin sajikan dikesempatan kali ini, semoga dengan adanya pembahasan kali ini dapat menghibur kalian bagi yang sudah membacanya sampai akhir.

Tetap ikuti terus web artikel kami di jsmalfamart.com yang selalu memberikan kalian berbagai informasi menarik yang mungkin sangat sayang untuk dilewatkan dan saksikan kelanjutan dari Alur Cerita My In-Laws Are Obsessed With Me Novel Bab 2 yang akan kami sajikan di kesempatan lain waktu. Sekian dan terimakasih.

You May Also Like

About the Author: Gilang

Leave a Reply

Your email address will not be published.