Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Begini Rasanya Berolahraga di Virtual Reality

Olahraga Virtual, saat Gym Modern Memanfaatkan Teknologi Virtual Reality

Kabar baik untuk anda pecinta  (atau anda yang baru mau memulai) olahraga. ini simulasi VR untuk kebugaran mulai banyak dikembangkan. Namun, bukan hanya untuk senang-senang melainkan ada juga hasil nyatanya untuk tubuh. Mau tahu gimana hasilnya?

 Begini Rasanya Berolahraga di Virtual Reality

Setelah beberapa eksperimen dengan kebugaran dalam realitas virtual, saya akhirnya sampai pada kesimpulan bahwa itu bagus dalam hal-hal tertentu dan bukan yang lain. Dalam video ini, Anda dapat melihat saya menebas dan meninju benda-benda imajiner sementara saya mencari tahu semuanya.

Selama percobaan saya, saya bertujuan untuk berolahraga dalam realitas virtual selama 30 menit setidaknya beberapa kali seminggu. Ini menggantikan apa yang seharusnya menjadi lari, atau mungkin berjalan-jalan atau sesi kettlebell. Realitas virtual adalah alternatif yang baik untuk sesuatu seperti jogging ringan, dari segi kebugaran, dan saya senang bisa berolahraga di dalam ruangan, di ruang sekecil kantor rumah saya.
Begini Rasanya Berolahraga di Virtual Reality

Dalam video, Anda akan melihat beberapa klip game favorit saya—berteriak tentang Supernatural dan Thrill of the Fight. (Anda juga akan melihat penutup silikon aftermarket yang saya tambahkan sehingga ketika anak saya meminjam headset, headset itu tidak kembali ke saya dengan keringat dan kotor.)

Pada akhirnya, tidak banyak variasi dalam aplikasi kebugaran VR. Sistem hanya dapat melacak di mana tangan dan wajah Anda berada di luar angkasa, dan Anda terbatas pada ruang fisik yang kecil. Anda juga tidak dapat melihat lingkungan fisik Anda saat berada dalam game, jadi Anda tidak dapat melakukan sesuatu seperti mengangkat beban.

Semua itu membatasi jenis olahraga yang tersedia. Sebagian besar, Anda berdiri di satu tempat dan melambaikan tangan. Latihan beban tidak mungkin dan kardio intensitas tinggi sulit dicapai (walaupun Thrill of the Fight mungkin adalah taruhan terbaik Anda di sana).


Tetapi jika yang Anda cari adalah latihan kardio intensitas rendah hingga sedang, dan Anda lebih suka melakukannya di dalam ruangan daripada keluar untuk jogging atau semacamnya, kebugaran VR telah Anda liput. Dan alih-alih udara segar, Anda dapat menikmati berolahraga di arena lampu neon futuristik, atau di lanskap Mars.

Badan Sakit karena Olahraga? Ternyata Bisa Diminimalisir dengan Virtual Reality, Loh

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan di Games Health, sekitar 30 persen game VR di pasaran termasuk dalam kategori olahraga sedang, dan tiga di antaranya termasuk olahraga berat. Keuntungan dari olahraga ini adalah pengguna menjadi bersemangat dan tidak terlalu lelah karena permainannya mengganggu.

"Latihan VR sangat, sangat bagus untuk mengalihkan perhatian Anda dari kenyataan bahwa Anda berolahraga dan membuat Anda menikmati permainan," kata Aaron mengutip CNN, Senin (21/1/2019).

Di kelas gym untuk 24-Hour Fitness, Santa Monicam, misalnya, ada ruangan dengan sepeda olahraga yang terhubung ke mesin virtual reality. Di depan ruangan dengan lampu minim, layar 3D menunjukkan "rasa" para pengendara sepeda.

Pengunjung gym harus menyeberang jalan zigzag dengan sepeda goyang dan olah raga. Ada guru dan musik pengiring, jadi seperti karavan sepeda.

"Anda keluar dari kenyataan ke dunia lain. Fakta bahwa ada layar membuat Anda lupa betapa sulitnya berolahraga," kata peserta gym Chris Crane.

Akhir Kata : Demikian ulasan mengenai tentang  Begini Rasanya Berolahraga di Virtual Reality semoga bermanfaat ya teman-teman.
Uni Media
Uni Media Menulis untuk berbicara dan mengenalkan diri kepada orang lain.