Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Pengertian Geguritan Jenis dan Ciri Cirinya

jsmalfamart.com - kali ini admin akan berbagi info Pengertian Geguritan Jenis dan Ciri Cirinya Geguritan (berasal dari bahasa Jawa Tengahan, kata dasar: gurit, berarti "tatahan", "coretan") merupakan bentuk puisi yang berkembang di kalangan penutur bahasa Jawa dan Bali.

Geguritan sendiri adalah sebuah karya sastra Jawa, dimana dalam proses pembuatannya menggunakan aneka kalimat yang indah dan mempunyai makna yang mendalam. Karya sastra yang satu ini seperti layaknya sebuah puisi, dimana dalam susunan bahasa yang digunakan akan mengandung irama, rima, mitra, dan juga penyusunan yang tepat. Berikut adalah ciri dan contoh geguritan bahasa Jawa yang dimaksud !

Geguritan berkembang dari tembang, sehingga ada beberapa bentuk geguritan yang berbeda. Dalam bentuk awalnya, geguritan adalah lagu yang memiliki pantun tertentu. Jenis geguritan ini berkembang di Bali. Pengertian geguritan dalam bahasa Jawa menjadi sinonim dengan puisi bebas, yaitu puisi yang tidak mengikuti kaidah syair, pantun, dan tembang.

Pengertian Geguritan Jenis dan Ciri Cirinya


Puisi Jiguria, atau dalam hal ini puisi Jawa modern, mulai muncul pada tahun 1929 di majalah Kajawin dengan terbitnya tiga judul puisi Jyguria. Pada 1930-1940, tujuh karya lagi diterbitkan. Puisi Jawa modern berhenti pada awal pendudukan Jepang dan baru muncul setelah revolusi, puisi Jawa modern ini dimulai oleh R. Intoyo dan Subagiyo Ilham Notodijoyo.

Jenis-jenis Geguritan Berdasarkan Puisi

  • Geguritan Ode. yaiku geguritan kang surasane babagan pangalembono marang wong liyo, negara, lan apa dene kang dianggep luhur.
  • Geguritan Hymne. yaiku geguritan kang surasane babagan pangalembono marang Gusti.
  • Geguritan Elegi. yaiku geguritan kang surasane babagan panalongso.
  • Geguritan Epigram. yaiku geguritan kang surasane babagan piwulang-piwulang moral, nilai hidup kang becil lan bener.
  • Geguritan Satire. yaiku geguritan kang surasane ngenyek utawa ngece kanthi kasar lan landhep.
  • Geguritan Romansa. yaiku geguritan kang surasane babagan katresnan.
  • Geguritan Balada. yaiku geguritan kang surasane babagan cerita utawa lakn kang nyoto utawa mung lamunane pujangga.
  • Ciri-ciri Geguritan
  • Memiliki aturan seperti guru lagu, guru wilangan dan guru gatra.
  • Kalimat yang digunakan harus memiliki makna atau arti.Bahasa yang digunakan harus indah dan harus sopan.
  • Pada geguritan atau puisi bahasa jawa pada teks geguritan ada nama pengarang yang posisinya di depan atau di atas teks geguritan.

Geguritan jawa dari waktu ke waktu

Seperti diketahui, puisi geguritan ini sudah ada sejak zaman dahulu. Namun seiring berjalannya waktu, rambut yang umum di masyarakat juga mulai berkembang. Hal ini juga akan mempengaruhi jenis-jenis geguritan yang beredar di masyarakat, antara lain:

Geguritan lawas

Sesuai dengan namanya, geguritan kuno, dimana terdapat aturan atau kaidah yang mengikat, saat menyusun syair yang dimaksud. Dari ungkapan yang digunakan, bilangan jatra atau susunan tiap suku kata hanya terdiri dari 4 baris atau 4 kelompok, mempunyai susunan akhir yang sama atau susunan akhir suku kata yang hampir sama, yaitu A, I, U, E atau Q.

Geguritan anyar

Seperti namanya, puisi atau geguritan ini gratis, dengan kata lain tidak ada hubungannya dengan guru gatra, guru lagu dan lain-lain. Selain itu, geguritan ini juga menggunakan bahasa Jawa yang umum digunakan saat ini.

Contoh Geguritan Jawa

Contoh Geguritan Bahasa Jawa
Berikut ini adalah beberapa contoh geguritan bahasa Jawa, dalam beberapa tema, antara lain :

Contoh geguritan Ode, dan termasuk kedalam geguritan anyar. Dengan judul “Ibu”
Dalam puisi ini menceeritakan tentang ungkapan terima kasih seorang anak yang telah dibesarkan oleh ibunya.

Ibu….

Sampeyan sing nglariake aku,

Sakwise sangang wulan ing wetengmu.

Ibu….

Sampean wungu kula,

Jaga kula nganti saiki.

Ibu….

Sampeyan sing mulang aku mlaku,

Sampeyan yo jek, mulang kula kanggo ngomong.

Ibu…

Yen ora sampeyan, aku ora bakal ana ing kene..

Yen ora pandonga tekan Ibu, aku ra bakal sukses.

Matur suwun Ibu…

Kanggo katresan Ibu sak iki wektu.

Contoh geguritan epigram, dan juga termasuk ke dalam geguritan anyar

contoh geguritan bahasa Jawa, kali ini berjudul “Desaku sing Ayu, Wes Ilang”. Adalah puisi yang menceritakan tentang desa yang awalnya terlihat indah, sekarang perlahan menghilang.

“Desaku Sing Ayu, Wes Ilang”

Desaku sing awale ayu, saiki wes ilang

Alamku sing awale ijo, saiki dadi ceritera urip

Sing awale dadi desa, saiki wis dadi kutha.

Ing endi, aku kudu ngoleki indahe alam sing sakjane ana

Saiki sing ana, rasa kuatir lan panas,

Amarga desaku yen pancen apik, saiki wes nga ana.

Rasane adem tenan, nyawang alas sing ijo tenan,

Akeh banget kewan, ing jerone alas.

Nanging saiki, yen sakjani wong, wis ora nduwe  aturan,

Ngaweane ngrusak alam donya.

Wit-witan seng ana mau disigar, lan meh ilang.

Alas sakjane amba banget,

Saiki wes ilang, kanggo kabutuhane, sakelompok wong sing ora ana etis.

Demikianlah ulasan mengenai Pengertian Geguritan Jenis dan Ciri Cirinya serta contoh pantun jawa yang ada saat ini, yang perlu anda ketahui, dan semoga bermanfaat.



Uni Media
Uni Media Menulis untuk berbicara dan mengenalkan diri kepada orang lain.