Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Daftar Penyakit Pada Bebek Yang Sering Menyerang, Baik Bebek Petelur Maupun Bebek Pedaging

Penyakit pada bebek yang sering menyerang cukup banyak. Penyakit pada bebek ini juga hampir sama dengan jenis unggas lain, yakni terdapat penyakit yang menular dan tidak menular. Penyakit pada bebek yang tidak menular biasanya disebabkan oleh tata kandang atau pemeliharaan kandang yang kurang baik. Sedangkan untuk penyakit pada bebek yang menular sebagian besar disebabkan oleh virus maupun bakteri.

Meskipun bebek merupakan salah satu jenis unggas yang cukup tahan terhadap penyakit. Namun sebagai peternak kita juga harus mewaspadai dampak penyakit pada bebek ini. Tentu saja jika kita memelihara bebek petelur yang dikhawatirkan adalah penurunan produktivitas telurnya itu sendiri. Sedangkan untuk bebek pedaging tentunya adalah proses pertumbuhaannya yang lama.

Selain itu, perlu diketahui bahwa mengobati penyakit pada bebek tidak boleh dilakukan secara asal-asalan. Tentu kita harus sesuai dengan karakteristik penyakit yang menyerang bebek itu sendiri. Berikut ini beberapa daftar penyakit pada bebek yang harus anda waspadai sebagai seorang peternak :


penyakit bebek



Daftar Penyakit Pada Bebek

Penyakit pada bebek dibedakan menjadi 2, yaitu penyakit bebek yang menular dan penyakit bebek yang tidak menular. Penyakit bebek yang tidak menular ini biasanya karena bebek kercunan atau bisa juga karena kurangnya kebersihan kandang. Penyakit jenis ini juga bisa disebabkan karena bebek kurang asupan vitamin dan mineral. Sedangkan untuk penyakit bebek yang menular biasanya disebabkan oleh virus dan bakteri. Penyebarannya melalui kontak langsung di udara atau dengan hewan lain. Berikut ini daftar penyakit bebek yang tidak menular.

Penyakit Bebek Yang Tidak Menular

1. Stress

Penyakit pada bebek tidak menular yang pertama yaitu penyakit stress. Penyakit ini biasnya disebabkan oleh faktor pengganggu disekitar lahan kandang atau lahan peternakan kita. Faktor pengganggu ini biasanya langsung mempengaruhi fisiologi pada tubuh bebek. Contoh pengganggu diantaranya keramaian dan juga suara kejutan semisal ledakan atau petasan. Untuk mengatasi penyakit stress pada bebek belum ada obatnya. Namun kita sebagai peternak dapat mengurangi resiko penyakit ini dengan cara menjauhkan kandang dari tempat keramaian atau pemukiman warga.


2. Kekurangan Vitamin A

Berbeda dengan penyakit stress sebelumnya, penyakit pada bebek ini bisa kita tanggulangi dengan cepat. Bebek yang mengalami kekurangan vitamin A, tentu pertumbuhaannya akan terganggu. Hal ini akan sangat merugikan jika anda adalah peternak bebek pedaging yang mengharapkan keuntungan dengan cepat. Biasanya bebek yang kekurangan vitamin A ditandai dengan mudah mengantuk, kondisi kaki lemah, mata tertimbun lendir dan biasanya bebek yang mengalami penyakit kekurangan vitamin A akan mudah terserang infeksi. Untuk peternak bebek petelur juga harus mewaspadai penyakit ini, karena bebek yang mengalami kekurangan vitamin A akan mengalami penurunan produktivitas telurnya.

Untuk mengatasi penyakit pada bebek yang satu ini kita bisa memberikan pakan tambahan yang banyak mengandung vitamin A. Jagung kuning bisa digunakan untuk mengatasi masalah ini. Jagung kuning merupakan sumber vitamin A yang dapat kita jadikan pakan tambahan pada ransum bebek.


3. Antibodika Dermatitis

Penyakit pada bebek yang selanjutnya adalah penyakit Antibodika Dermatitis. Penyakit ini disebabkan oleh penggunaan obat-obatan yang mengandung antibiotika secara berlebihan. Sehingga menyebabkan penyakit pada bebek itu sendiri. Biasanya bebek yang menderita penyakit Antibodika Dermatitis mengalami masalah kulit kering, bulu rontok, bulu mudah patah serta bebek akan merasa gelisah karena rasa gatal di sekujur tubuhnya. Untuk mengobati penyakit pada bebek yang satu ini hanya bisa dilakukan dengan proses pencegahan. Bebek yang belum terlanjur terserang penyakit ini usahakan diberikan antibiotik yang tidak berlebihan. Inilah pentingnya para peternak untuk mengetahui prosedur dalam pemberian obat-obatan.


4. Rickets Duck

Penyakit ini dapat menimbulkan kelumpuhan pada bebek . Biasanya penyakit rickets duck ini disebabkan oleh kurangnya asupan kalsium, fosfor dan vitamin D3. Cara pengobatannya tentu saja dengan menambahkan pakan yang banyak mengandung mineral, kalsium, fosfor dan juga vitamin D3 pada ransum bebek.


5. Keracunan Garam

Penyakit pada bebek tidak menular yang terkahir yaitu keracunan garam. Terdengar sangat lucu bukan ?
Bebek keracunan garam? Tetapi penyakit ini sangat umum terjadi dalam usaha peternakan bebek. Biasanya disebabkan air yang diminum oleh bebek mengandung garam dengan kadar yang sangat tinggi. Atau bisa juga air dalam kolam bebek juga mengandung garam. Tetapi masalah ini tidak perlu dikhawatirkan untuk anda yang jauh dari tambak atau pantai. Karena penyakit keracunan garam ini biasanya terjadi pada bebek yang kandangnya dekat dengan pantai atau tambak.


Penyakit Bebek Yang Menular



1. Colera

Tidak hanya pada ayam, bebek juga memiliki kemungkinan untuk terserang penyakit colera. Penyakit colera pada bebek disebabkan oleh bakteri Pasteurella Avicia. Penularan bakteri ini sangat cepat. Terutama pada kandang yang basah seperti kandang bebek. Biasanya penyakit Colera ini menyerang pada anakan bebek yang berumur 1 – 4 minggu. Dengan tingkat kematian mencapai 50%. Sedangkan untuk bebek dewasa penyakit ini tidak begitu sering di jumpai. Persentase kematian untuk bebek dewasa juga dibawah 50%.

Penyakit bebek yang satu ini perlu diwasapadai oleh para peternak bebek. Biasanya bebek yang terserang penyakit Colera memiliki gejala sesak nafas, pial bengkok dan panas, pada saat jalan bebek terlihat sempoyongan, meratap dan sering mengeluarkan suara nyaring. Jika dibiarkan terus menerus, maka penyakit bebek yang satu ini dapat menyebabakan infeksi darah, sehingga perlu dilakukan pengobatan.
Untuk pencegahan  kita bisa menggunakan vaksinasi Fowl Cholera, penyuntikan serum darah hewan yang mempunyai kekebalan terhadap penyakit Colera. Sedangkan untuk mengobati penyakit ini bisa menggunakan obat Chloramphenicol, Tetra Cycline atau Preparat Sulfat.

2. White Eye

Penyakit pada bebek menular yang selanjutnya adalah penyakit white eye. Penyakit ini bisa menyerang bebek di segala umur. Sehingga perlu diwaspadai. Penyakit ini disebabkan oleh virus dan penyebarannya sangat cepat. Biasanya bebek yang mudah terserang penyakit white eye adalah bebek yang kekurangan vitamin A.

Gejala pada bebek yang terserang penyakit ini yaitu keluarnya cairan bening dari mata dan paruh, kotoran yang bening dalam beberapa jam berubah menjadi kekuningan, sulit bernafas, lemah dan bahkan bisa lumpuh. Untuk penyakit bebek ini cara pencegahannya yaitu menggunakan antibiotika yang dapat di campurkan dengan air minum atau pakan. Sedangkan untuk cara mengobatinya belum ditemukan. Yang bisa kita lakukan jika bebek terserang penyakit ini yaitu segera memisahkan bebek tersebut dengan bebek yang ada di kandang agar tidak mudah menular.


3. Ciccidiosis

Penyakit bebek yang selanjutnya yaitu Ciccidiosis. Penyakit ini juga biasa disebut sebagai penyakit berak darah yang sering menyerang bebek. Gejala yang ditimbulkan pada bebek yang terserang penyakit Ciccidiosis adalah berkurangnya nafsu makan, berat badan menurun dan akhirnya bebek tersebut akan mengalami kelumpuhan. Untuk penyebaran penyakit ini biasanya melalui kotoran. Sehingga sangat penting bagi kita untuk menjaga kebersihan kandang bebek.

Biasanya penyakit ini sering menyerang pada bebek yang masih anakan. Sehingga tingkat kematiannya pun sangat tinggi. Untuk cara pencegahan penyakit Ciccidiosis yaitu dengan cara memberikan obat-obatan seperti Coccidiostat. Cara pemberiannya bisa dicampurkan dengan air minum. Untuk pengobatan belum ditemukan obat yang tepat.


4. Coryza Bebek

Penyakit bebek ini biasa disebut oleh peternak sebagai penyakit pilek menular. Penyakit Coryza Bebek biasanya sering terjadi pada saat awal pergantian musim. Dan perlu diperhatikan bahwa tingkat kematian pada penyakit ini cukup tinggi. Untuk gejala bebek yang terserang penyakit Coryza Bebek yaitu terlihat mengeluarkan kotoran cair kental dari mata dan gejalanya mirip white eye. Disinilah yang sering terjadi salah diagnosis dari para peternak bebek.

Pencegahan yang bisa dilakukan jika bebek terserang penyakit Coryza Bebek yaitu dengan memberikannya obat antibiotika yang dicampur pada pakan atau minum. Bisa juga kita melakukan suntik dengan obat Strepromycin Sulphate. Sementara pada anakan bebek cukup diberikan pada pakan atau minumnya. Sedangkan untuk bebek yang sudah terserang penyakit ini juga belum diketahui cara pengobatnnya.


5. Salmonellossis

Penyakit bebek menular yang satu ini bisa menyerang pada bebek di segala usia. Oleh karena itu perlu diwaspadai oleh para peternak bebek. Salmonellossis bisa menyebabkan kematian pada bebek cukup tinggi, yakni mencapai 50%. Gejala dari penyakit bebek yang satu ini dilihat dari keluarnya kotoran dari mata dan hidung dengan disertai mencret. Sementara untuk pengobatnnya belum ditemukan. Untuk pencegahannya yaitu dengan menjaga kebersihan kandang. Karena penyakit ini diakibatkan dari kebersihan kandang yang kurang baik sehingga banyak kuman Salmonella  pada kandang bebek.

6.  Sinusitis

Penyakit pada bebek yang terakhir yaitu penyakit Sinusitis. Penyakit ini biasanya menyerang pada bebek dewasa. Jika sudah terserang penyakit ini, kerugian yang dihasilkan sedikit lebih besar. Karena bisa saja bebek mati pada saat akan memasuki masa panen. Tentu sebagai peternak akan rugi banyak pada biaya produksinya.

Gejala yang ditimbulkan dari penyakit bebek ini yaitu pembengkakan sinus, keluar cairan jernih dari lubang hidung dan sekresi mata menjadi berbuih. Penyakit ini disebabkan oleh kandang bebek yang kurang terawat dalam dijaga kebersihannya. Sehingga untuk mencegah penyakit ini menyerang bebek anda, sebaiknya segera kelola kandang sebaik mungkin. Untuk bebek yang sudah terserang penyakit Sinusitis anda bisa mengobatinya dengan cara dilakukan penyuntikan menggunakan antibiotika.